Laporan Sekitar Nikahan Winny (dari sudut pandangku)

undangan-winny-dan-kariem-utk-tk02.jpg

Ini adalah email laporan yg kutulis untuk menjawab rasa penasaran dari teman-teman TK 02 lain yg tidak bisa datang di hari pernikahan teman kami yg pertama bisa kami datangi (yg sebelumnya Ani, ujug2 baru tahu soalnya nikah di Kalimantan ). Tulisan ini kubuat dengan penuh semangat dan kesadaran hingga menghabiskan waktu 1 jam 45 menit di kantor (tentu saja setelah jam kantor selesai , sampai mengorbankan teman kantor yg lain yg kupaksa untuk menemaniku, thanks to Upiek n Citra ). Daripada ngedekem di forum milis TK 02, lebih baik sekalian aku taruh di blog-ku ini. Check this out! Selamat menikmati dan terima kasih telah mau mulai untuk membacanya !”Halo teman-teman semua, pa kabar semuanya? Saya di sini dalam keadaan sehat wal’afiat (meskipun di Jakarta sering hujan, bahkan ketika berlibur ke Bandung juga kena hujan lagi, tapi mudah-mudahan banjir parah yg melanda Jakarta kemarin tidak terulang lagi). Saya doakan semoga teman-teman semua selalu dalam keadaan prima dalam menjalankan aktivitasnya! (jadi pada ingat ama isi surat yg dulu sering dikirimkan ke sanak saudara, handai taulan, dan sahabat pena yg nun jauh di sana  )


Cukup introduksi dari saya, melalui email ini saya ingin melaporkan acara nikahan Winny yg dilaksanakan hari Minggu kemarin secara langsung tanpa melalui perantara atau medium tertentu. Nyampe di tempat acara (gedung di sebelah mesjid LIPI yg sering dilewati sambil berlari-lari ketika mau sholat Jumat waktu kuliah dulu karena telat ) pukul 11.10 waktu handphone LG B2070 saya (bukan waktu jam fossil Ricka ), beberapa anak2 telah berkumpul, ada Aim, Fidi, Rias, Risma, Mala,  siapa lagi ya?  (yg lupa disebut jangan marah ye  ). Aim tampak sedang memegang seonggok bahan yg terlihat aneh di tengah kerumunan orang berpakaian bagus yg duduk di kursi mirip merek Chitose. Tebak apakah itu? Yup … tepat sekali teman-teman semua, itu adalah piala nikah yg telah kita tunggu selama ini. Wah langsung dunk, secara udah lama membayangkannya dalam mimpi aku pegang pialanya, lumayan gede, dengan tatakan (atau alas, base plate?) yg gede, tapi atasnya muncul kawat2 spiral mirip pipa kondenser d lab dulu, tapi di ujungnya ada bola pejal yg bisa di-tuing2 dengan mudah. Unik dan lucu .

Abis itu baru dimulai prosesi Winny dan pasangan hidupnya, Mas Kariem, memasuki pelaminan (sebenarnya pas aku datang dikirain dah mulai makan2, ternyata belum ya, padahal dah sengaja ditelat-telatin biar pas ). Di saat yg lain sibuk menonton dengan mupeng , aku menelpon anak2 lain yg katanya mau datang. Dari kubu cowok2 Cisitu yg berkumpul d kos Reza&Bulug, diwakili oleh Bulug, sudah pada kumpul semua (kecuali Mas Bontek dan Opik) dan siap berangkat ke lokasi. Kubu Widya, yg pada kumpul di himp, sudah mencapai gerbang Ganesha dan juga siap menuju ke lokasi. Kubu Bontek dan Opik ternyata mengalami perpecahan. Opik ada acara lain sedangkan Bontek tidak bisa dihubungi (nyambung sih tlp-nya tapi tidak diangkat, seperti biasa kalo ada telepon dari aku  ). Inong juga tidak bisa dihubungi. Rendy WT (Wabdullah Taufiq, bintang di hari Sabtu  ) juga pas dihubungi baru mau siap2 berangkat (atau lebih tepatnya baru tahu kalo acaranya jam segitu . Y sud, tinggal tunggu anak2 yg lain pada datang dan coba SKSD ke beberapa anak 2003 yg terlihat.

Akhirnya kubu anak2 Cisitu dan anak2 yg kumpul di himp sampai juga ke lokasi. Wah ternyata yg datang rame, senang deh jadinya karena dari prediksi data yg dikumpulkan melalui metode personal approaching  dikirain gak bakal sebanyak itu. Ternyata … SENENG BANGET DEH   

Ya sudah, jadinya pada ngobrol2 dulu sambil ketawa ketiwi (Sori ya Win jadinya kurang merhatiin prosesinya, maklum dah pada rindu  )

Abis itu ya ngantri mo masuk ke gedung, ngisi buku tamu dan bersalaman dengan kedua mempelai dan orang tuanya. Dan ternyata pas ngeliat para pagar bagus-nya, kok serasa kenal ya … eng ing eng … ada anak2 TK angkatan 2004, 2003, dan of course … 2002 yang diwakili oleh Mahfud, Imam, dan Iswahyudi. Pada ganteng2 deh semua, dah siap tuh sebenarnya buat ngegantiin posisi pengantin pria di pelaminan, tapi apa ada tangan tak sampai. Tenang guys, badai Pasti Berlalu (naon?).

Setelah bersalaman sambil mengucapkan selamat, anak2 awalnya mo langsung menyerbu segala macam santap hidangan yg tersedia, tapi apa daya lagi antrian dah sedemikian panjangnya demi mendapatkan makanan yg memang terbukti kelezatannya. Aroma kuah sate berwarna cokelat bercampur potongan lontong rapi yg dibungkus oleh daun kelapa,  irisan daging ayam ayam yg tiap gigitannya menyiratkan padanan bumbu yg tepat dan lezat …. hmmm. Belum lagi ada potongan buah dan a cup of ice cream yang segar sebagai makanan penutup di siang bolong yg panas itu … wuih MAKNYUS ….. halah jadi kayak wisata kuliner gini . Yg pasti enak kok semuanya, wong aku dapat testimoninya dari teman-teman yg lain secara waktu itu aku tiba-tiba malas makan ketika melihat antrian yg panjang dan muncul perasaan galau yg melanda di hati …. halah 2nd. Cuma sempat nyobain potongan melon ma semangka yg dibawain ama Ria dan diminta bantuan untuk menghabisinya.

Selagi makan, muncul beberapa teman yg juga baru datang. Ada Ocha, Riprat (yg jadi gosip angkatan saat ini ya … SELAMAT  ), Dwi sang presiden, siapa lagi ya … oh ya, ada juga undangan yg datang tak disangka-sangka oleh anak2 yg lain (kecuali aku, Fidi ama beberapa yg sempat dihubungi dahulu), sang ketua angkatan, Yudho!!! Udah lengkap tapi tunggu2, Bontek masih belum ada nih. Jadinya kuhubungi lagi dan ternyata dia baru bangun (kayaknya capek banget tadi malam setelah aku kunjungi ampe jam 1 pagi ), dan langsung kusuruh mandi serta segera menyusul ke sini.

Dan akhirnya, tibalah ke acara puncak bagi kita (bagi Winny dah antiklimaks kali, kan puncaknya pas akad ), acara foto bersama yang didahului oleh penyerahan piala nikah dan kado. Acara berjalan cukup lancar yang ditandai dengan wajah sumringah kedua pengantin ketika menerima piala dari aku dan kado dari Mas Yudhi (atau cuma perasaanku aja ya, tapi mudah2an benar ). Yah abis itu kita foto bareng deh dan para fotografer dengan agak-agak canggung memoto kita2 yg bergaya bak …. mie ayam pake pangsit basah … eh salah maksudnya ya foto2 kita yg biasanya narsis dengan gaya2 norak  , eh salah maksudnya dengan gaya2 sok cool bercampur mengerinyit menahan pipis … halah 3rd.

Abis foto anak2 dah pada kabur semua, tapi Ricka dan aku mencegah. Kalo Ricka mencegah karena nungguin Bontek yg dah mo nyampe sedangkan aku menghadang anak2 karena nagih iuran piala yg telah dijanjikan . Alhamdulillah hampir 80% anak-anak yg datang berhasil kutagih, sedangkan sisanya kelupaan. Pesan sponsor, jangan lupa ya pada bayar iuran piala yg 10rb, bisa langsung ke aku, mo transfer ke rekening yg pernah kukirim ke milis juga boleh, atau titip ke anak2 yg lain juga boleh.

Finally, dari kejauhan tampak dua sosok yg berbeda jauh perawakannya berjalan menuju lokasi. Yg satu bertubuh kurus dengan pakaian semi formal yg bisa dipakai ke kuliah atau kantor (kalau udah kerja) dan juga dipakai jalan or dugem bagi yg suka, dan satunya (yg bisa disebut bintang di hari Minggu), bertubuh tambun, berperawakan seperti bapak-bapak, ditambah lagi memakai baju batik berjalan tergesa-gesa. Gayanya mirip banget ama gaya Pak Lurah yg datang terlambat padahal harus segera memberikan sambutan pada warganya yg telah lelah menunggu kehadiran pembesar tercintanya, ampe dijemput segala. Tebak siapa? … Siapa lagi … partnernya Rendy WT …. Bontek…….

Ok, end of story, demikian laporan yg kususun dari satu pihak yg mungkin sangat berat sebelah (secara kerjaan cuma nongkrong di depan komputer namun tiap hari makan nasi padang dan terkadang ditambah lagi nasinya ama teman-teman sekantor yg makannya dikit). Semoga bermanfaat dan menghibur! Mohon maaf kalau ada kata-kata saya yang kurang berkenan di hati teman-teman semua yg telah sudi hati membaca tulisan saya ini sampai ke paragraf akhir ini. Akhir kata, semoga semua selamat sampai tujuan hidup yg dicita-citakan!”

Wassalam

-oJaN-

“yg tinggal di kantor sendiri …”

Tentang guciano

me? just one of the human being that so unperfect, unbalance ... full of error ... but dream to be loved by entire humankind ...
Pos ini dipublikasikan di reporting. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Laporan Sekitar Nikahan Winny (dari sudut pandangku)

  1. Ping balik: simple blog ... « my mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s